Manusia Pembelajar

Minggu, 06 Januari 2013

Nasib Honorer Tertinggal di Tangan Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK)



Tuntas atau tidaknya penyelesaian masalah tenaga honorer kategori satu (K1) dan dua (K2) di tingkat pusat maupun daerah juga tergantung pada komitmen Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK). Itu pula sebabnya PPK harus menerapkan Norma, Standar, dan Prosedur (NSP) Kepegawaian dengan konsisten, agar masalah honorer dapat diselesaikan dengan baik.
Hal itu ditegaskan Kepala Sub Direktorat Pengendalian Kepegawaian (Dalpeg) II Badan Kepegawaian Negara (BKN) A Suparman dalam keterangan persnya, Sabtu (1/12). “Penyelesaian tenaga honorer K2 tidak terlepas dari tenaga honorer K1. Sebab honorer K1 yang tidak memenuhi kriteria karena pembayaran gajinya berasal dari non APBN/APBD, akan otomatis tarcatat menjadi tenaga honorer K2,” kata Suparman.
Ia pun berharap pengangkatan honorer K1 menjadi CPNS/CASN bisa selesai tahun ini. Untuk itu, masyarakat juga diminta memahami bahwa tenaga honorer yang dinyatakan memenuhi kriteria (MK) tidak otomatis diangkat menjadi CPNS/CASN. Sebab, masih ada tahapan yang harus dipenuhi, yakni persyaratan pemberkasan menjadi CPNS/CASN.
“Pemerintah akan membuat kisi-kisi Tes Kompetensi Dasar (TKD) untuk soal tes bagi tenaga honorer K2. Pembuatan soal serta pengolahan nilai peserta dilakukan konsorsium 10 Perguruan Tinggi Negeri,” ujarnya.
Lebih lanjut Suparman menjelaskan, pelaksanaan tes tertulis di lingkungan instansi pusat dilakukan oleh PPK masing-masing. “Sedangkan untuk provinsi dikoordinasikan gubernur selaku wakil pemerintah di wilayah provinsinya,” terangnya.
Sedangkan untuk penentuan kelulusannya didasarkan pada nilai ambang batas kelulusan (passing grade) yang ditetapkan oleh Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KeMenPAN&RB). Tenaga honorer yang dinyatakan lulus ujian dapat diangkat menjadi CPNS/CASN berdasarkan jumlah dan kualifikasi formasi sampai 2014.
“Tenaga honorer yang lulus ujian namun kemudian diketahui tidak memenuhi persyaratan administratif tidak dapat dapat diangkat atau dibatalkan menjadi CPNS/CASN,” pungkasnya.
Sumber: http://www.pengumuman-cpns.com/2013/nasib-honorer-tertinggal-di-tangan-pejabat-pembina-kepegawaian-ppk-2/#axzz2IrTFgeIE

Popular Posts

About

Mengenai Saya

Sebuah catatan belajar untuk diri sendiri dan orang lain yang akan memanfa'atkannya

Diberdayakan oleh Blogger.

tes judul

  What experts are saying about olympic national parks. Why special sport medals are the new black. How twitter can teach you about sport sc...

Formulir Kontak

Cari Blog Ini

Labels

ARIF CAHYADI

Latest Posts

Back to Top

Halaman

Join & Follow Me

Recommend us on Google!

ABOUT

This is AMP Blogger Theme. Template Blog Berbasis Accelerated Mobile Pages atau Halaman Seluler yang Dipercepat. Kata sih LEBIH SEO Friendly karena tampilannya ringan dan cepat di seluler atau mobile devices.
Copyright © ARIF CAHYADI | Powered by Blogger
Design by Viva Themes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com