Manusia Pembelajar

Minggu, 20 Januari 2013

Belum Cukup Usia, Jangan Paksa Anak Bersekolah


 
shutterstock .Sudah mulai bisa menulis dan membaca belum berarti anak Anda sudah siap bersekolah.

 
JAKARTA, KOMPAS.com Lantaran ingin buah hatinya siap dalam menghadapi dunia pendidikan dan cepat mahir, banyak orang tua berlomba mendaftarkan anaknya untuk mengenyam bangku pra-sekolah. Bahkan, terkadang orang tua langsung memasukkan anak ke sekolah dasar (SD), padahal usianya belum sampai enam atau tujuh tahun.

Psikolog anak, Roslina Verauli, mengatakan bahwa usia harus menjadi pertimbangan orang tua dalam mengambil keputusan untuk memulai pendidikan formal pada anak. Pasalnya, jika anak dipaksa bersekolah saat usianya belum sesuai maka dampaknya kurang baik ke depannya.

"Lihat usianya dulu. Jangan dipaksakan. Karena teman seusia atau sebaya dalam satu kelas itu bisa membuat mereka frustrasi," kata Roslina kepada Kompas.com, Senin (14/1/2013).

Kendati demikian, ia tidak menampik bahwa ada anak-anak yang mampu menyesuaikan diri dan belajar bersama dengan teman yang usianya lebih tua. Contoh saja, siswa kelas satu SD biasanya berusia enam hingga tujuh tahun, tapi ada anak berusia lima tahun sudah duduk di bangku SD dan kemampuannya setara.

"Memang awalnya bisa. Tapi itu untuk saat ini saja. Kita harus lihat efek ke depannya," jelas Roslina.

"Sekarang kelas satu masih bisa sama dan mengejar pelajaran. Tapi saat kelas empat nanti, teman-temannya sudah memasuki fase yang berbeda karena beda usia. Ini akan membawa pengaruh bagi anak tersebut," imbuhnya.

Untuk itu, orang tua harus melihat usia buah hatinya. Jika memang masih terlalu kecil maka akan lebih bijak untuk memilihkan taman bermain yang sesuai karakternya. Meski terkadang anak sudah bisa membaca, menulis, dan berhitung pada usia dini, hal itu bukan jaminan anak siap bersekolah.

Dalam hal ini, yang perlu dikembangkan adalah pengajaran dari orang tua di rumah dan komunitas yang tepat bagi anak untuk bermain dan berinteraksi. Orang tua bisa terus mengasah kemampuan membaca dan menulis anak dengan sederhana.

Hal utama yang tak boleh terlupakan adalah mengenali kebutuhan anak Anda. Tak hanya soal kebutuhannya yang terkait usia, tetapi juga keunggulan dan kelemahannya, juga kesenangannya. Lalu, libatkan anak dalam menentukan sekolah yang tepat.

Memilih sekolah bukan merupakan hal yang mudah. Nantikan sejumlah pengalaman orang tua dalam mencari dan memutuskan sekolah yang tepat untuk buah hatinya.

Penulis : Riana Afifah
Sumber : http://edukasi.kompas.com/read/2013/01/20/10063656/Belum.Cukup.Usia..Jangan.Paksa.Anak.Bersekolah 

Popular Posts

About

Mengenai Saya

Sebuah catatan belajar untuk diri sendiri dan orang lain yang akan memanfa'atkannya

Diberdayakan oleh Blogger.

tes judul

  What experts are saying about olympic national parks. Why special sport medals are the new black. How twitter can teach you about sport sc...

Formulir Kontak

Cari Blog Ini

Labels

ARIF CAHYADI

Latest Posts

Back to Top

Halaman

Join & Follow Me

Recommend us on Google!

ABOUT

This is AMP Blogger Theme. Template Blog Berbasis Accelerated Mobile Pages atau Halaman Seluler yang Dipercepat. Kata sih LEBIH SEO Friendly karena tampilannya ringan dan cepat di seluler atau mobile devices.
Copyright © ARIF CAHYADI | Powered by Blogger
Design by Viva Themes | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com